Bekas Sujudnya Bercahaya 2

Subuh itu terasa berbeda, ringan dan ga susah bangun, mungkin karena sudah terbiasa, mata ga berat, badan ga pegel-pegel seperti awal-awal coba bangun subuh dulu, udara sejuk ga menusuk-nusuk di kulit, pokoknya nyaman. Bangun lalu minum segelas air putih, katanya bagus untuk pencernaan, jadi biasakan minum segelas air putih ketika bangun tidur, biasanya langsung kerasa, MULES, artinya bagus, pencernaan jadi lancar. Langsung ke kamar mandi, mandi beres siap-siap ke masjid, pas udah di masjid lihat jam ternyata masih ada waktu 10 menit ke subuh, isi dengan sholat sunah, lumayan 2 rokaat.

Seperti biasa sambil nunggu waktu adzan subuh lihat-lihat situasi, ternyata yang ada hanya aku dan ustad penjaga masjid, "Pa Imam kemana ya?", "Jangan-jangan aku berhasil mendahului, menyusul Pa Imam, Yes, Akhirnya Aku BISA!" kataku dalam hati.

Sumber

Subuh itu menjadi subuh yang bersejarah, loncatan yang spektakuler (halaah), "Semoga bisa Istiqomah ya Alloh" do'aku dalam hati. Tapi ada yang aneh, sampai iqomat Pa imam belum juga muncul, "Jangan-jangan Pa Imam absen atau Pa Imam pulang kampung, ah kan Pa Imam asli orang sini" pikirku, "Sudahlah, nanti cari tahu, sekarang sholat dulu" pikirku lagi.

"Pa Imam sakit dirawat di rumah sakit" jawab ustad penjaga masjid saat aku tanya soal Pa Imam.
"Sakit apa ustad?" Tanyaku.
"Biasa sakit sudah lanjut usia, Kecapean kayaknya". Jawab si ustad.
"Sudah lama?" tanyaku.
"Sakitnya udah lama, tapi dibawa ke rumah sakit baru kemarin" Jawab si ustad lagi.

Aku sedikit kecewa, ternyata aku bisa nyusul Pa Imam, pas beliau sakit, jadi pantes, wajar, bisa duluan ke masjid juga, kalau beliau sehat belum tentu aku bisa mendahului beliau.

Sumber


Aku ada rencana untuk menengok beliau, semoga Pa Imam ga apa-apa, "Sembuhkan beliau ya Alloh, beliau orang baik, Amiin" do'aku dalam hati.

(bersambung)
Bekas Sujudnya Bercahaya 1
Bekas Sujudnya Bercahaya 3
Bekas Sujudnya Bercahaya 4
Bekas Sujudnya Bercahaya 5











    

| 7